tillage1.jpgtillage2.jpg

Produk Produk Perbankan Syariah

Produk-Produk Perbankan Syariah

Kegiatan Bank.GIF

Gb. Skema Kegiatan Bank

Dari Gambar diatas bisa kita lihat bahwa kegiatan utama Bank adalah menghimpun dana dari masyarakat (Nasabah) baik perorangan maupun badan usaha kemudian menyalurkan dana tersebut dalam bentuk pembiayaan atau jasa. Hasil dari penyaluran dana, Bank akan mendapatkan Bagi Hasil, Margin, Fee atau sewa kemudian pendapatan ini akan di bagikan kepada nasabah dalam bentuk bagi hasil atau bonus.

Menurut UU RI No.10 tahun 1998 tentang Perbankan, Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak (UU RI No.10 tahun 1998 tentang Perbankan).

Dengan demikian dapat kita bagi produk-produk bank syariah kedalam tiga jenis kelompok, pertama produk dalam rangka menghimpun dana, kedua produk untuk pembiayaan dan ketiga produk jasa perbankan.

A. Produk dalam rangka menghimpun dana

1. Wadiah

Produk dengan akad wadiah dapat berupa Tabungan atau Giro. karena sifatnya titipan, maka produk dengan akad ini tidak akan mendapatkan return dari bank berupa bagi hasil. Namun sesuai dengan kebijakan bank nasabah dengan produk wadiah bisa mendapatkan bonus terutama untuk nasabah dengan akad Wadiah Al-Dhamanah.

Jika anda datang ke bank syariah dan tujuannya untuk berinvestasi atau dengan kata lain untuk mendapatkan keuntungan dari dana yang kita simpan maka jangan pilih produk dengan akad wadiah tetapi pilih produk dengan akan mudharabah, tetapi jika tujuannya hanya untuk mendapatkan tempat yang lebih aman dalam menyimpan uang saja maka wadiah bisa menjadi alternatif pilihan produk.

DPK Wadiah.GIF

Gb. Skema Penghimpunan Dana Akad Wadiah

2. Mudharabah

Produk dengan akad Mudharabah bisa berupa Tabungan, Giro atau Deposito. Dalam produk ini kita akan dikenalkan dengan istilah nisbah, yaitu besaran prosentase dari bagi hasil antara nasabah dengan bank. misal nisbah 40:60 berarti 40 % dari keuntungan bagi hasil untuk Nasabah dan 60% keuntungan bagi hasil untuk Bank.

Karena akad mudharabah ada yang sifatnya Mutlaqah dan ada juga yang Muqayadah, maka Bank dapat berperan sebagai manajer investasi dalam penyaluran dana yang perannya bisa sebagai Executing atau Channeling. Ketika produk dengan Akad Mudharabah Mutlaqah yang digunakan, maka Bank bebas mengeksekusi (Executing) dalam menentukan penyaluran dana tersebut, tetapi jika yang dipilih adalah produk dengan akad Mudharabah Muqayadah, misalkan dari dana pemerintah atau perusahaan untuk jenis usaha tertentu maka Bank menyalurkan dana tersebut sesuai dengan kehendak si pemilik dana, dengan mempertemukan (Channeling) pemilik dana dan nasabah Bank akan mendapatkan Jasa (fee).

DPK Mudharabah.GIF

Gb. Skema Penghimpunan Dana akad Mudharabah

B. Produk Pembiayaan

1. Jual Beli

Dalam produk dengan akad Jual-Beli, bank berperan sebagai penjual dan nasabah berperan sebagai pembeli. Barang yang diperjual belikan merupakan barang milik bank yang dijual dengan penambahan margin keuntungan kepada nasabah. Nasabah mengetahui harga dasar atau harga beli dari barang tersebut dan Bank memberi tahu harga jual dan margin keuntungan yang akan diterima oleh Bank. Disini dapat terjadi negosiasi harga antara nasabah dengan bank sampai disepakati harga jual tertentu yang didasari rela sama rela antara nasabah dengan bank.

Dalam kegiatannya, bank biasanya bekerjasama dengan suplier barang, sehingga Bank tidak perlu memiliki gudang untuk menyimpan baran yang akan dijual, namun disini ada akad pelengkap yaitu akad Wakalah. karena bank bekerjasama dengan suplier maka bank biasanya memberikan kuasa kepada nasabah untuk membeli barang dari suplier atas nama bank, kemudian suplier akan menyerahkan barang yang dibeli kepada nasabah atas nama Bank. Hal ini dilakukan agar kepemilikan dari barang tersebut langsung kepada nasabah dan barang tersebut tidak dikenakan pajak pertambahan nila dua kali. Keuntungan menggunakan pola ini bagi bank selain tidak perlu menyediakan gudang penyimpanan barang, bank dapat meminta suplier membuka rekening di bank tersebut agar memudahkan transaksi pembayaran pembelian barang oleh bank kepada suplier. dengan demikian dana dari kegiatan jual beli ini tetap terhimpun di bank.

Pby Jual Beli.GIF

Gb. Skema Jual Beli

- Murabahah

Murabahah merupakan Akad jual beli murni. Barang akan diterima nasabah kemudian nasabah akan membayar sesuai dengan jadwal angsuran yang sudah disepakati.

Pby Jual Beli Murabahah.GIF

Gb.Skema Pembiayaan Jual Beli Murabahah

- Istishna

Istishna merupakan Akad Jual beli dengan sifat pesanan. jika bank melakukan hal yang sama kepada suplier, maka terjadi Istishna Pararel. Pertama istishna antara nasabah dengan Bank dan yang kedua Istishna Bank dengan Suplier. Barang akan diserahkan sesuai pesanan dalam termin penyerahan barang dan nasabah membayar sesuai dengan jadwal angsuran yang sudah disepakati.

Pby Jual Beli Istishna.GIF

Gb.Skema Pembiayaan Jual Beli Istishna

- Salam

Salam biasanya digunakan dalam pertanian atau perkebunan, dimana barang akan diberikan bank (Melalu Petani) setelah panen tiba. berbeda dengan sistem ijon, disini barang yang diberikan sesuai dengan kriteria yang telah disepakati di awal. sehingga kualitas dan kuantitas sesuai dengan kesepakatan (Tidak ada unsur spekulasi). Nasabah membayar sesuai dengan jadwal angsuran yang sudah disepakati.

Pby Jual Beli Salam.GIF

Gb.Skema Pembiayaan Jual Beli Salam

2. Investasi

- Mudharabah Mutlaqah

Mudharabah Mutlaqah merupakan salah satu produk dari Musyarakah, dimana dana merupakan 100 % milik bank. dana ini dapat digunakan untuk kegiatan usaha nasabah sesuai kehendak nasabah. Bank yang memiliki produk seperti ini harus betul-betul selektif dalam memilik calon debitur/nasabah, karena resiko yang ditanggung bank adalah 100% dari dana yang disalurkan. Disinilah peran analis Kredit dalam menganalisa kemampuan nasabah dalam mengembalikan modal dan jenis usaha yang nantinya akan digeluti nasabah dan resiko-resiko pasar yang diprediksi akan muncul di masa yang akan datang. Oleh karena itu biasanya Produk Mudharabah terkait dengan Projek-projek singkat yang berasalah dari pemerintah atau perusahaan yang kredible dan nasabah yang kompeten dan terpercaya dalam mengerjakannya.

Pby Mudharabah Mutlaqah.GIF

Gb.Skema Pembiayaan Mudharabah Mutlaqah

- Mudharabah Muqayadah (Pembiayaan Investasi Terikat)

Perbedaan Mudharabah Muqayadah dengan Mutlaqah adalah disisi penggunaan dana yang diterima nasabah. penggunaannya terikat syarat-syarat dari pemilik dana. Waktu dan jenis usaha sudah ditentukan sebelumnya. Bank mempertemukan pemilik dana dan calon debitur/nasabah dan memfasilitasi pencairan dana dan penerimaan angsuran modal dan bagi hasil dari nasabah. Bank akan mendapatkan jasa/fee dari kegiatan ini.

Pby Mudharabah Muqayadah.GIF

Gb.Skema Pembiayaan Mudharabah Muqayadah

3. Sewa-Menyewa

- Ijarah

Produk dengan akad Ijarah dapat berupa barang bergerak atau dapat pula barang tidak bergerak. barang yang akad disewakan kepada nasabah bisa milik bank atau bank menyewa terlebih dahulu barang tersebut kemudian disewakan kembali kepada nasabah dengan harga sewa yang lebih tinggi dari harga bank menyewa.

Pby Ijarah Barang Milik Bank.GIF

Gb. Skema Ijarah, Barang Milik Bank

Pby Ijarah Barang Bukan Milik Bank.GIF

Gb. Skema Ijarah, Barang Bukan Milik Bank

- Ijarah Muntahiya Bitamlik (IMBT)

Produk dengan akad Ijarah Muntahiya Bitamlik kurang lebih sama dengan ijarah biasa hanya saja di akhir sewa barang menjadi milik Nasabah. tentu saja barang yang diserahkan adalah sudah menjadi milik Bank terlebih dahulu.

Pby Ijarah IMBT.GIF

Gb.Skema Pembiayaan Ijarah Muntahiya Bitamlik (IMBT)

4. Dana Talangan (Qardh)

Karena sifatnya dana talangan, maka nasabah hanya berkewajiban mengembalikan uang sesuai dengan dana yang diterima. Biasanya produk dengan akad Qardh ini adalah dana untuk talangan haji. Bank mencairkan dana sebesar setoran awal haji dan Nasabah mencicil setorannya ke Bank.

Jika sifatnya sebagai dana sosial yang bersumber dari dana Zakat, Infak dan Shadaqah makan produk ini di sebut Qardhul Hasan.

5. Jasa

-Gadai (Rahn)

Akad Rahn atau gadai digunakan untuk produk pinjaman dengan syarat nasabah menyerahkan barang jaminan. Nasabah akan mengembalikan sebesar dana yang diterima dan biaya taksir gadai, pemeliharaan dan penjagaan barang gadai dimuka. ketentuan biaya yang menjadi kewajiban nasabah bukan dalam bentuk prosesntase tetapi merupakan biaya tetap (Fixed Cost) tergantung jenis barang yang di gadaikan.

- Anjak Piutang (Hiwalah)

Anjak Piutang merupakan produk Bank untuk mengambil alih hak piutang pihak ketiga menjadi hak piutang Bank. Pihak ketiga akan mendapatkan dana pelunasan dari bank dan Bank akan menerima angsuran dari Nasabah ditambah dengan jasa Hiwalah.

- Bank Garansi (Kafalah)

Dalam Produk Bank Garansi Bank menjadi penjamin atas pembayaran pihak ketiga terhadap penerima jaminan. dari kegiatan ini Bank akan mendapatkan jasa (Fee).

- Al-Sharf (Jual Beli Mata Asing)

Jual Beli mata uang asing yang tidak sejenis diperbolehkan dengan syarat dilakukan on the spot (pada waktu yang bersamaan), bank mengambil untung dari selisih nilai jual dan beli dari valuta tersebut.

 

 

 

27 Agustus 2010, 17 Ramadhan 1431 H

Ketikajadeni.com 2012 ketikajadeni@gmail.com